Saturday, August 21, 2010

Kabel TM Kena Curi - 4 Hari Offline

Salam Ramadhan  Yang Penuh Berkat!


     Tak tahu nak kata apa bila terjadi keadaan ini! Terlalu kecewa, marah dan  semua perasaan benci kepada pelaku menjerat diri.
    Marah pada diri sendiripun ada, kerana tak mampu melakukan sesuatu untuk mendidik  masyarakat supaya membaiki keadaan ini, tapi bila difikirkan akan siapalah diri ini untuk bertindak sampai tahap itu keadaan menjadicbiasa kembali dan reda...  Marah pada pihak bekuasa pun ada. Ya tiada rondaan yang dibuat!
   Tapi yang pastinya dari 18hb Ogos hingga kesaat ini 1:19 tengahari  21hb Ogos baru line internet boleh online! Puncanya ialah kabel TM kena curi ! Pencurinya tak tahulah... Yang pastinya ada orang curi waktu malam hari .
Kabel yang hampir menyembah bumi setelah sebahagiannya dipotong
      Walaupun pencuri berjaya memotong kabel pada malam hari, namun pencuri tersebut tidak berjaya memotong bahagian yang terdapat pada tiang satu lagi. Jadi kabel tersebut terjuntai kebawah, Tapi yang peliknya pada waktu siang pencuri boleh memotong sebahagian lagi kabel itu tanpa orang ramai menghalangnya!

Sedihnya- Inilah acuan yang kita bina 50 tahun lebih kita merdeka! Kg. Jaya Setia,Badang, Kota Bharu
Pada awal pagi masih ada sebahagian dari kabel yang dipotong ini!
     Dari keadaan  ini, saya rasa sudah sampai masanya TM tukarkan cara saluran kabel kepada laluan bawah tanah! Buatlah secara berperingkat-peringkat. Tolong jangan kata susah dan mustahil. Tiada yang mustahil jika ada komitmen dari semua kakitangan!
   Maksud saya berperingkat-peringkat  ialah bila terjadi kecurian kabel seperti kes  ini, TM hanya perlu melakukan kerja penggalian lubang untuk laluan kabel bawah tanah pada jarak yang perlu disambung sahaja. Kos yang terlibat memang ada yang tinggi namun jika tidak ditangani dengan bijak kosnya juga tetap akan meningkat pada jangka masa yang panjang!
    Saya bukan jurutera untuk menghuraikan semua juga bukan ahli ekonomi untuk menilai semua kos, namun TM perlu mengkaji cadangan ini sebelum menolaknya!

No comments:

Komen