Tuesday, October 16, 2012

Raja Yang Sebenar Kepada Manusia


HATI DAN KECERDASAN

Mengikut kitab al-Fawaid oleh Ibnu Qayyim al-Jauziyah, beliau menganalogikan hati dengan bejana Allah yang ada di bumi. Oleh sebab itu, Allah sangat menyukai hati yang lembut, lunak dan bersih. Sekiranya kita selalu memberi hati makanan berbentuk zikir-zikir pada Allah, menaburinya dengan tafakur dan menyucikannya daripada hal-hal yang melencong, nescaya kita akan dapat menemu pelbagai bentuk keajaiban dan hikmah. Keimanan dan ketakwaan itu tidak diperolehi sekiranya orang itu tidak melembut, menunduk dan membersihkan hatinya. Kedudukan manusia di hadapan Allah mampu jatuh, bahkan mampu berada lebih rendah daripada kedudukan syaitan nirrojim disebabkan keadaan hatinya juga. Ia terjadi apabila manusia tidak menyelimuti hatinya dengan keimanan dan ketakwaan walaupun senipis kulit bawang.





Nabi Muhammad s.a.w. ada mengatakan,
“Sesungguhnya di dalam tubuh ini ada segumpal daging. Apabila ia baik, baik jugalah seluruh tubuh. Dan apabila ia rosak, seluruh tubuh juga rosak. Ketahuilah, segumpal daging itu adalah hati.”
(Hadis ini direkodkan oleh Bukhari dan Muslim)
Abu Hurairah berkata,
“Hati adalah raja dan anggota badan sebagai bala tenteranya. Apabila rajanya baik iaitu cerdas, baiklah pasukannya.”
Ibnu Qayyim berkata,
“Hati adalah raja yang menggerakkan seluruh anggota badan. Hati bersemayam di dada, dilindungi, dikelilingi dan dilayani oleh selurah anggota badan yang lain. Hati adalah anggota badan yang paling mulia. Dengan hati, tiang kehidupan kukuh berdiri.”
Menurut pendapat peribadi saya pula,
“Hati adalah waris kepada otak. Setiap sesuatu yang terlintas di fikiran(otak), seterusnya akan durujuk pula pada hati untuk membuat sebarang keputusan. Jika kesan positif yang dikeluarkan oleh hati manakala hal yang bermain di fikiran itu tadi dapatlah dilaksanakan. Manakala jika hati dapat mengeluarkan banyak kesan-kesan yang negatif malah sebaiknya kita menjauhinya.”


Adakah pasti mereka yang menjadi orang yang cerdas pada hari ini adalah mereka yang bertakwa pada Allah? Jawapannya tidak. Malah mereka diuji oleh Allah dengan kecerdasan yang dikurniakan kepada mereka. Persoalannya adakah kecerdasan mereka sama dengan kecerdasan yang dibina atas dasar rasa takwa pada Allah? Ianya terpulang dengan cara mereka membawa kecerdasan yang ada dalam diri mereka. Sememangnya kecerdasan yang berkat adalah, yang sentiasa mengutamakan Allah dan agama-Nya dalam segala hal.

Kesimpulannya adalah pada dasarnya manusia perlu memiliki hati yang jernih supaya dapat mencapai kecerdasan yang positif. Dengan hati kita berpeluang merasakan suasana yang bahagia. Hati dan otak sentiasa saling berkerja untuk meneruskan kehidupan yang sakinah.
Wallahhualam bisawab..

Cetusan Syarha

No comments:

Komen