Friday, June 18, 2010

Inilah Sebahagian dari Wadah Perjuangan Umno!

Setelah seminggu blog ini tidak dikemaskini maka hari bermula kisah mengenai kehidupan peniaga yang berniaga ditapak Stadium Hang Jebat dan MITC yang mana merupakan entiti besar kepada kejohanan SUKMA ke-13 kali ini.

Bukan ini untuk menceritakan berapa jumlah pingat yang dikutip oleh kontijen Melaka sebalik mahu mendedahkan sikap orang UMNO dan PEKIDA yang menjadikan peniaga sebagai tempat mereka memeras ugut dan dijadikan sebagai mangsa keganasan samseng mereka.

Hari ini saya dan pimpinan Pemuda Pakatan Rakyat Melaka sempat meninjau dan bertemu dengan beberapa pemilik gerai yang meluahkan rasa tidak puas hati mereka terhadap samseng-samseng UMNO yang meminta bayaran tapak sewa dengan kadar harga yang tinggi dan melampau.

Ada dikalangan peniaga wanita disepak terajang dan ditendang seperti aksi bola sepak. Mereka diperas ugut agar tidak melawan sebaliknya patuh dengan arahan yang diberikan oleh pengurusan. Tujuan utama pihak pengurusan berbuat demikian adalah untuk menutup mulut peniaga agar tidak bersuara mengenai kadar sewa tapak Stadium Hang Jebat.

Tapak Stadium Hang Jebat diuruskan oleh sebuah syarikat dari Kuala Lumpur yang dikenali sebagai KL Downtown Night Market Sdn Bhd. Syarikat ini beroperasi di Ulu Klang, Ampang Selangor dan menjadi pengurusan sempena SUKMA ke-13 di Melaka.

Cuba lihat dalam surat yang dikeluarkan oleh syarikat milik KL Downtown ini. Surat tersebut merujuk mengenai tapak sewa di Stadium Hang Jebat dan ada terma-terma yang merujuk ke arah bersifat ugutan. Harga bagi setiap gerai adalah RM1000 hingga RM2800 sedangkan saiz khemah dan tapak adalah sama.

Pengurusan juga mengenakan kadar bayaran sewa harian mengikut kehendak mereka dan sehingga mencecah angka yang tinggi. Mereka mengenakan harga yang sesuka hati. Jika peniaga tidak dapat membayar sewa, mereka menyuruh peniaga meninggalkan tapak tersebut serta merta. Ada juga dikalangan peniaga dihalau dan diugut dengan pisau oleh samseng-samseng ini.

Samseng-samseng ini memperkenalkan diri mereka dari PEKIDA dan mereka akan menikam sesiapa sahaja yang cuba melawan. Pada masa yang sama pihak polis hanya jadi tunggul kayu sambil memerhatikan tindakan samseng ini. Mereka bukan melindungi peniaga sebaliknya melindungi samseng-samseng dan geng-geng PEKIDA.

Dikalangan peniaga ada yang membuat laporan polis tetapi pihak polis mengugut para peniaga agar tidak membuat rusuhan di balai sedangkan tindakan peniaga adalah untuk membuat laporan polis sebaliknya dituduh sebagai mengadakan rusuhan. Aggota polis tersebut menggugut peniaga jika tidak bersurai maka mereka akan memanggil FRU untuk meleraikan peniaga.

Begitu jahil dan kejamnya anggota polis sehinggakan tidak dapat membezakan peniaga dan samseng. Kejadian ini berlaku di sebuah balai polis di sekitar Tangga Batu. Polis bagaikan telah dirasuah oleh samseng kerana tidak bertindak ke atas samseng sebaliknya bertindak ke atas peniaga.

Seorang peniaga dari Utara menceritakan bagaimana dia tidak dapat tidur dengan nyeyak kerana bimbang barangan mereka akan dirosakkan oleh samseng-samseng UMNO dan PEKIDA ini. Pihak polis hanya berdiam seribu bahasa akan tidakan ganas samseng-samseng ini.

Ramai peniaga ditapak rasa tertipu dengan pihak pengurusan sama ada di Staium Hang Jebat dan MITC. Di MITC keadaan tapak peniagaan telah dikosongkan kerana para peniaga bimbang akan tindakan ganas dari samseng akan berulang dan mereka telah beredar pulang ke destinasi masing-masing kecuali di tapak Stadium Hang Jebat masih didiami oleh peniaga.

Rungutan daripada peniaga juga kedengaran ekoran jualan mereka merosot akibat tindakan zalim pihak pengurusan yang mengenakan kadar sewa yang tinggi dan tidak akan memulangkan deposit tapak sewa sekiranya penyewa tidak dapat berniaga sebaliknya memberi ugutan.

Beginikah sikap polis Melaka? Adakah berdiam diri melhat samseng-samseng bermaharajalela. Samseng-samseng ini dikatakan berasal dari Melaka dan Kuala Lumpur. Tujuan samseng ini datang ke Melaka adalah untuk menjadi "Geng Kongsi Gelap".

Ada peniaga dibelasah di dalam pejabat pengurusan sekiranya mereka membantah dengan kadar sewa. Ramai juga yang berdiam diri akan tindakan ganas samseng-samseng ini kerana bmbang akan diapa-apakan dengan senjata oleh samseng.

Pihak berkuasa harus menyiasat kes ini agar pegawai keselamatan lebih telus dalam menangani kes-kes jenayah yang terang-terang berlaku didepan mata mereka. Kalau kes yang mahu berdemonstrasi secara aman, polis bertindak ganas tetapi dengan samseng-samseng ditapak peniagaan macam hilang telur.

Ikuti kisah selanjutnya dalam post yang akan datang beserta dengan audio dari pihak peniaga dan juga surat sewa dari pihak pengurusan.


Sumber

No comments:

Komen