Tuesday, July 6, 2010

Sumpah Dalam Islam

22 Rejab 1431 H
Oleh: AKHISALMAN

Sumpah adalah: Satu akad yang disokong dengan penguat utk org yg bersumpah berazam melakukan satu perkara atau meninggalkannya.

Pensyariatan Sumpah.

Ia disyariatkan berdasarkan dalil-dalil berikut:

Firman Allah:
Tafsirnya: "Allah tidak mengira sumpah yang main2 dan tetapi Allah mengira sumpah yg dibuat secara sungguh."(89: Maidah).

Nabi bersabda:
"Apabila kamu bersumpah dgn satu perkara dan melihat lebih baik pd melanggar sumpah maka buat yg lebih baik dan hendaklah kamu bayar kaffarah sumpah."(Hr Tirmizi)

Ijmak Ulama menyatakan disyariatkan sumpah.

Syarat-syarat sumpah.

1. Hendaklah ia dilakukan oleh orang yang Islam, berakal dan sudah baligh. Maka tak sah sumpah dari orang yang kafir, budak kecik dan kafir.

2. Ianya berlaku ketika jaga dan tidak dipaksa.

3. Hendaklah perkara yg disumpah adalah perkara yg boleh berlaku. siapa yang bersumpah nak minum air yang tidak mungkin wujud ketika itu maka sumpahnya terbatal.

4. Hendaklah sumpah itu tidak ada pengecualian seperti dia kata insyaAllah atau jika diizinkan Allah.

5. Huruf sumpah ada tiga iaitu waw, ba dan ta.

6. Hendak sumpah dengan Nama-nama Allah, sifat-sifat Allah, dan al-Quran.

Haram sumpah dengan mahkluk Allah. Sabda Nabi s.a.w:
"Sesiapa yang hendak bersumpah  maka hendaklah dia bersumpah dengan Allah"(Hr Bukhari dan Muslim)

Kaffarah sumpah.

Sesipa yang tidak melakukan apa yang disumpah maka wajib membuat salah satu yang berikut:
1. Memberi makan kepada sepuluh org miskin satu cupak makanan asasi (seperti  beras).
2. Memberi pakaian.
3. Membebaskan hamba.

Jika tak mampu maka dia boleh puasa 3hari.

1 comment:

Seri Bahasa said...

yang di sumpah orang islam..yang menyumpah orang islam jd kita umat islam akan di tertawakan dan di permainkan oleh agama lain.

jd tak hairan lah jika umat islam di dunia akan terus tertindas tanpa ada pembelaan kerana kita sesama umat islam tak pernah ingin bersatu.

tak ada mahzab agama lain di dunia ini yang berbunuhan sesama sendiri kecuali mahzab2 dalam agama islam seperti yang terjadi di iraq, pakistan dan afganistan.

justru kita di malaysia haruslah mengambil iktibar dari malapetaka yang menimpa umat islam di negara lain agar tidak terjadi di malaysia.

Penegasan terhadap musuh-musuh Islam itu pula diselarikan dengan firman Allah Subhanahu Wataala dalam surah Al-Maaidah ayat 51 :Wahai orang-orang yang beriman, janganlah kamu menjadikan orang Yahudi dan Nasrani sebagai teman setiamu, kerana mereka antara satu sama lain saling melindungi. Siapa di antara kamu yang mnjadikan mereka teman setia, maka ssungguhnya dia termasuk dalam golongan mereka. Sungguh, Allah tidak memberi petunjuk kepada orang yang zalim....(Benarlah firman Allah Yang Maha Agung)

Komen